Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sejarah sebagai Disiplin Akademik

Sejarah, sebagai disiplin akademis, berusaha untuk memahami masa lalu melalui studi catatan, dokumen, dan artefak. Jelajahi ikhtisar disiplin akademis sejarah, termasuk pembagian antara sejarah dan pra-sejarah.

Sejarah sebagai Disiplin Akademik

Sejarah sebagai Disiplin Akademik

Setiap orang memiliki masa lalu dan cerita untuk diceritakan tentang apa yang telah terjadi. Demikian pula, setiap segmen dunia ini, baik itu kota, negara, atau peradaban, memiliki masa lalu dan juga sejarah. Tapi sejarah itu tidak sama dengan masa lalu. Sebenarnya, apa itu sejarah? Apa bedanya dengan pra-sejarah dan masa lalu? Kami mengeksplorasi konsep-konsep ini dalam pelajaran ini.

Ketika kita berbicara tentang sejarah sebagai disiplin akademis, kita berbicara tentang cabang pengetahuan yang berhubungan dengan interpretasi masa lalu, terutama oleh para ahli sejarah.

Ini adalah orang-orang yang meneliti, mempelajari, dan kemudian menguraikan temuan mereka tentang masa lalu. Secara lebih luas, sejarah dapat dianggap sebagai studi tentang masa lalu oleh semua orang mulai dari profesor dan peneliti hingga sarjana amatir hingga masyarakat luas. Anda bisa menjadi, jika Anda mempelajari masa lalu secara metodis, seorang sejarawan juga.

Sebagai disiplin akademis, sejarah dan studi sejarah memiliki satu elemen kunci. Ada, tidak peduli penelitian, tingkat interpretasi untuk mempelajari peristiwa masa lalu. Ini berarti bahwa studi tentang satu peristiwa masa lalu dapat mengambil makna yang berbeda ketika ditafsirkan oleh sejarawan yang datang pada peristiwa tersebut dari berbagai sudut dan kemungkinan bias.

Sejarawan semacam itu dapat mempelajari segala sesuatu mulai dari orang hingga peristiwa, periode waktu, hingga peradaban, dan banyak lagi. Mereka bahkan dapat mempelajari subbagian tertentu dari masa lalu, seperti ekonomi peradaban, hubungan antara dua orang, atau lanskap politik dalam suatu periode waktu. Tidak ada batasan untuk apa yang bisa dipelajari dan diteliti.

Sejarah & Hubungannya dengan Disiplin Akademik Lainnya

Sejarah adalah disiplin yang populer di antara banyak siswa sekolah menengah dan atas. Banyak siswa yang tertarik karena, dalam satu hal, ini adalah sebuah cerita. Ini melibatkan cinta, kebencian, perang, keserakahan, kasih sayang, balas dendam, keadilan, pengorbanan, penebusan, dan tema "manusia" lainnya yang tak terhitung jumlahnya. Sejarah mungkin merupakan disiplin akademis utama yang paling "manusiawi". Daya tariknya bersifat universal dan luas jangkauannya.

Sejarah terkait dengan banyak disiplin ilmu lainnya. Pelajari bagaimana sejarah, psikologi, sastra, matematika, sains, dan ekonomi saling melengkapi dan pelajari contoh bagaimana disiplin ilmu ini saling terkait.

Disiplin Sejarah

Studi tentang masa lalu itu unik karena hampir dapat dengan mudah dihubungkan dengan disiplin ilmu lain. Misalnya, seorang pendidik yang mengajar tentang tahun 1920-an dapat memilih untuk mengintegrasikan beberapa literatur ke dalam kontennya. The Great Gatsby karya F. Scott Fitzgerald akan menjadi pilihan yang sangat baik. Novel tahun 1925 ini membahas semangat, atau iklim sosial, pada periode waktu itu di New York City.

Menggabungkan karya sastra ini akan membantu siswa mengembangkan pemahaman yang lebih lengkap dan akurat tentang Roaring '20-an.
Mari kita terus menggali lebih dalam dan melihat bagaimana sejarah berhubungan dengan disiplin ilmu lainnya. Lagi pula, bukan hanya sastra yang dapat dengan mudah dihubungkan dengan sejarah. Ini dia!

Sejarah dan Disiplin Lain

Karena sejarah sangat 'manusiawi', ia dapat dengan mudah disintesiskan dengan disiplin ilmu lain. Disiplin seperti psikologi, ekonomi, dan sosiologi secara alami cocok untuk tumpang tindih dengan sejarah. Dalam beberapa hal, kita bahkan dapat menganggap sejarah sebagai "induk" dari disiplin ilmu ini.

Karl Marx , seorang filsuf Jerman yang dikreditkan dengan meletakkan kerangka intelektual untuk komunisme, adalah salah satu filsuf paling berpengaruh di era modern. Dia percaya bahwa semua sejarah pada akhirnya "didorong" oleh ekonomi. Dia mengajarkan bahwa perjuangan kelas ekonomi menyebabkan "roda" sejarah bergerak. Perang dan peristiwa sejarah lainnya pada akhirnya disebabkan oleh ekonomi. Bagi Marx, sejarah tidak dapat dipahami kecuali melalui kacamata ekonomi.

Mari pindah gigi. Pikirkan tentang Adolf Hitler , pemimpin Nazi Jerman. Dia adalah orang yang sangat jahat yang bertanggung jawab atas Perang Dunia II dan Holocaust. Sementara sejarawan dapat menceritakan peristiwa dan situasi di sekitar Hitler, psikologi diperlukan untuk memahami pria seperti apa Hitler itu. Banyak buku telah ditulis tentang kondisi mental Hitler. Bagaimana dia berpikir? Ini adalah pertanyaan yang membutuhkan sintesis sejarah dan psikologi.

Hubungan antara sejarah dan bahasa Inggris harus diberikan. Ini adalah pernyataan ''Duh!''. Di antara sejarawan, keterampilan menulis yang baik sangat penting. Sejarah terutama dikonsumsi melalui membaca teks tertulis. Peluang untuk menghubungkan sejarah dan bahasa Inggris tidak terbatas. Untuk tugas membaca pemahaman di SMP dan SMA, banyak guru memilih teks yang berhubungan dengan sejarah. Dengan membaca secara luas dan menggabungkan pendekatan interdisipliner, sejarawan juga dapat meningkatkan keilmuan mereka.

Posting Komentar untuk "Sejarah sebagai Disiplin Akademik"